Home - Pemerintah Provinsi Jawa Barat

berita

Website Resmi Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat
  • Main Menu
  • Tidak ada polling untuk saat ini.

    Pesan Ridwan Kamil untuk Pemuda menuju Indonesia Emas 2045

    https://www.jabarprov.go.id/assets/images/berita/gambar_44890.jpg

    KOTA BANDUNG – Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memberi pesan dan wejangan kepada generasi muda menuju Indonesia emas 2045. Motivasi ia berikan ketika bertemu dengan pemuda dalam dua acar berbeda, Sabtu (27/11/2021). 

    Pesan pertama disampaikan kepada mahasiswa Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) ketika menjadi narasumber Rapimnas Mata Garuda 2021 tema Yang Muda Yang Memimpin - 'Peran Pemuda dalam Pembangunan Indonesia yang Berdaya Saing. 

    Menurutnya, sarat untuk merealisasikan Indonesia emas 2045 adalah generasi muda bersatu. “Jadilah yang tidak ikut ikutan dalam pertengakaran. Kalau ada yang provokasi jangan ikutan, saya harap kalian berasa di tengah, menjadi 'pemadam kebakaran," ujar Ridwan Kamil. 

    Menurut Ridwan Kamil jika seluruh masyarakat khususnya generasi muda bersatu maka Indonesia akan memiliki kekuatan yang sangat besar. Apalagi Indonesia menjadi salah satu negara yang memiliki jumlah penduduk terbesar di dunia. 

    "Indonesia tahun 2045 itu adalah masa depan. Sebagai pemimpin saya doakan Indonesia juara dunia menjadi adidaya asal jangan bertengkar tadi," kata pria yang kerap disapa kang Emil.

    Pesan yang sama juga diberikan kepada Ikatan Alumni Universitas Parahyangan saat pelantikan Dewan Pengurus Pusat IKA Unpar masa bakti 2020-2023 di kampus Unpar, Kota Bandung. 

    "Saya titip pembangunan SDM di nomor satukan agar 2045 kita bisa menjadi negara adidaya melalui program-program," kata ujar Ridwan Kamil dalam 

    Menurut Ridwan Kamil, untuk membangun SDM ini tidak bisa dilakukan hanya oleh pemerintah saja. Perlu teori pentaheliks agar pengembangan SDM ini bisa lebih cepat dan baik. 

    "Dalam teori kolaborasi ABCGM. Kalau government (pemerintah) saja hanya seperlima kekuatan. Gabung dengan komunitas menjadi dua per lima, gabung dengan akademisi menjadi tiga per lima, gabung dengan bisnis empat per lima. Gabung dengan media jadi  lima per lima," kata pria yang kerap disapa Kang Emil.

    Pemerintah sendiri terus mendorong pengembangan dan pembangunan SDM dengan menyediakan anggaran riset dan penelitian (research and development/R&D). Menurut Ridwan Kamil, di negara-negara maju pasti memiliki anggaran riset yang besar. 

    "Kenapa negara maju karena anggaran APBN negara maju untuk R&D memang tinggi. Kalau kita masih rendah seperti sekarang jangan berharap lahir inovasi-inovasi. Dan kita ini adalah bangsa besar, tapi bangsa pembeli bukan bangsa yang memproduksi. Jadi R&D sangat penting," jelasnya. 

    Ridwan Kamil juga meminta kepada pengurus IKA Unpar untuk aktif dalam memberikan kebaikan. Apalagi, banyak nama-nama besar yang merupakan lulusan dari kampus Unpar.

    "Dengan adanya pengurus alumni yang baik, yang inspiratif tentulah individu yang tersebar ke seluruh dunia ini ingin memberikan kebaikan dengan cara terstruktur. Makanya kalau aktif pasti hasilnya luar biasa kalau kurang aktif maka individu-individu juga diam. Jadi penting sekali," kata Ridwan Kamil. 

           
           

    Berita Terkait :

    Komentar
    Comments powered by Disqus